dunia keriskerabat saya percaya untuk tidak mengenal satu kata ini, meditasi. Semadi atau semedi, yang berarti sarasa = rasa secukupnya = maligating = rasa jati = perasaan merasa. Hal ini juga disebut diam, mesu santun, manekung, puja brata, tarata brata, dan masih polos istilahnya. Pada dasarnya, jika meditasi melibatkan 2 aktivitas, yang pertama adalah; SOLAH atau sikap anggota badan dalam usaha meringankan atau menutup anggota tubuh untuk mengalami kehidupan nyata.

Yang kedua adalah BAWA atau sikap batin, dengan memasak cita rasa untuk mencapai tingkat kesadaran yang lebih tinggi. Atau ubah jiwa jiwa kita untuk merasakan atma (vitalitas) dalam jiwa sejati. Untuk menghindari kebingungan, saya harus menekankan perbedaan antara jiwa sejati dan pikiran sejati; Jiwa sejati bisa dilihat bentuknya, sedangkan perasaan sebenarnya hanya bisa dianggap sebagai atma / live / kayun / kayu / chayu. Sukma sejati adalah semangat iklan sementara yang sebenarnya menjadi sir / sirulah. Ada pemolisian dari prosedur meditasi, misalnya sambil duduk menyilang, bisa juga berbaring atau berbaring. Di sini saya menjelaskan prosedur meditasi saat meletakkan tubuh. Temukan tempat yang nyaman, tenang, dan aman untuk menjaga konsentrasi Anda tersihir oleh suasana lingkungan. Jangan bermeditasi di tempat yang berbahaya seperti di tepi sungai, bersebelahan atau di antara semak belukar. Ini untuk menghindari risiko terjatuhnya lumpur termasuk serbuan binatang liar, serangga beracun dan sebagainya. Bisa juga dilakukan untuk rumah atau kamar tidur anda. Temukan waktu sepi jam biasanya setelah bergerak larut malam. Keheningan atmosfer atau suara lembut alam sebenarnya sangat membantu dalam membuat fokus. Setelah menemukan tempat yang tepat lalu letakkan body2 anda. Arrear posisi ke atas, seperti tidur. Tidak ada anggota yang tidak nyaman. Semua anggota badan jatuh ke tempat tidur tanpa ada penjara. Semua otot dan saraf harus rileks atau hilang. .3. Hand-held atau sedacep (sedge) dengan posisi lengan atas secara permanen menempel pada lantai / tempat berbaring di lengan bawah sementara diletakkan di dada. Sentuh jari satu sama lain. Atau mungkin lebih rileks, tangan diluruskan ke bawah (berjalan), kedua telapak tangan menempel di paha kanan kiri. Mata tertutup seolah Anda sudah bersiap untuk tidur. Bola mata bisa bergerak-mobilitas, tahan di posisi mata dan bola mata dimatikan zenith yang bergerak, disebut meleng.5. Kaki lurus yang menginjak kaki tunggal kaki kanan di kaki kiri disebut kaki tunggal, disebut pisau saya.

Kisah Pusaka keris nogo sosro dan sabuk inten

Posisi dan langkah di atas bertujuan untuk menghentikan kreativitas termasuk imajinasi, imajinasi, pemikiran, gagasan, gagasan. Selain itu, meski pasamaden merupakan upaya untuk menyegel peredaran lima indera yang terasa, didengar, dan di lihat. Kemudian samadi atau meditasi harus diimbangi dengan sikap sehari-hari dengan mengurangi makan, minum, tidur dan sebagainya. Obat adalah cara untuk mencapai keagungan hidup, secara holistik ada tujuh macam tahapan atau kebiasaan yang harus dilakukan jika ingin mencapai tahap kehidupan maksimal, yaitu: 1. Tapaning JasadPopanPopan sopan dan introspektif. Dalam meditasi dengan mengendalikan / menghentikan pergerakan anggota tubuh atau aktivitas. Tapaning Budi Hindari fantasi dan prasangka buruk. Dalam bermeditasi dengan sikap positif berpikir pikiran menjadi bersih dan mampu menyebarkan pandangan yang mungkin. Tapi jangan sampai fantasi mendominasi rasionya. Apa yang ingin kamu lakukan, legowo, ambil apa itu (qonaah), tegas dan nrimo. Jangan menyakiti orang lain. Kesabaran menghadapi gangguan dan godaan berdasarkan di dalam dan luar. Tidak suka cemburu dan balas dendam. Tonjolan kotor atau terhina yang kuat. Dalam meditasi dengan terburu-buru, sumeleh, mengalir seperti itu. Ini adalah jiwa dan selalu menjadi kenyataan bagi diri sendiri dan orang lain. Baiklah. Tindakan batinnya selalu diarahkan pada kebaikan. Tanpa mementingkan diri sendiri, semuanya hanya menghilangkan Materi. Dalam acara meditasi harus mengundurkan diri, mengandalkan Hyang Widhi. Jangan memaksakan diri untuk mencapai hasil. Tapi yang lebih memprioritaskan proses itu sah dan tepat. Kekuatan Rahsa Perilaku utama, pikiran pikiran mulia. Tidak takut menderita, dan tertarik pada tingkah lakunya. Tidak suka menjaga (hegemoni) hal-hal yang bukan kekuatannya. Selalu sungguh-sungguh dan tekun mencari esensi. Di persimpangan, indra tubuh dimatikan dengan perasaan merasa. Rasakan getaran perasaan keenam, atau jantung yang benar.6. Ajarkan Cahaya Mengembalikan kesucian spiritual ke dalam. Dalam meditasi, ia selalu berfokus pada cahaya ke dasar hidung di antara mata atau papasu.7. Selalu hidup dan waspada dan memiliki kekuatan untuk mengetahui sesuatu yang benar. Jangan kabur atau pingsan karena kecurangan kulit. Ini harus selalu ditujukan untuk mencapai kebahagiaan dan keselamatan pribadi dan lainnya. Mencoba bekerja keras dengan hati-hati, menuju kesempurnaan hidup, untuk menyembah Tuhan Yang Maha Esa. Artinya, sasaran Sastra Sastra Jendra Indah sama pentingnya dengan mengetahui isi Jati, untuk mencapai sesuatu yang agung. Jadi dalam mencapai kemuliaan akhir kehidupan maka perlu melakukan sinkronisasi antara kelahiran dan tindakan batin (solah dan membawanya). PATRAPING NETRAKON Konsentrasi mata terkonsentrasi pada satu titik yaitu dasar hidung, terletak di antara kedua mata, disuntikkan papasu. Kedua matanya tertutup, tapi mata manik itu menatap ke arah papasu ku. Bisa selalu ada cahaya terang atau bercahaya / detail biasanya berwarna putih kekuningan. Jika lampu pada papasu belum ada dan masih terlihat gelap maka Anda harus bersabar, tunggu beberapa saat sampai cahaya berangsur-angsur berubah menjadi lebih detail bahkan bisa sangat mempesona. Bila posisi yang bisa Anda lakukan dengan istirahat, maka ubahlah pernapasan Anda. Setelah bernafas terengah-engah, Anda masih memusatkan pandangan Anda pada arah papasu.

Dari waktu ke waktu, cahaya putih keputihan menjadi lebih rinci, dengan fokus pada cahaya. Tunggu dengan sabar dan rileks hingga terbuka seperti jalan kecil. Pekerjaan saudara laki-laki bergerak di sepanjang lorong dengan perasaan. Gerakan ini diperintahkan oleh sekretaris, yaitu kehendak cita rasa sesungguhnya. Lantas lorong itu seperti lengkungan melengkung namun tidak tajam. Jalur akan mengarah ke ruangan yang sangat detail. Saudara bangsawan nampaknya masuk ke ruang yang luas dan sulit untuk menggambarkan eksotisnya. Itulah ruang mistis. Pada tahap ini tidak pernah ada tubuh sukma. Acara ini, kesadaran kita hanya antara wadag dan maya mistik meta. Menggunakan mata batin kita menyaksikan keberadaan mistikus melalui jendela dimensi mistis. Ini berarti bahwa jiwa Anda belum memasuki dunia mitos.

Tapi kesadaran batin kita seperti kekuatan teleconetic bisa menuju ke tempat atau lokasi yang kita inginkan. Secara analogi, penglihatan batin kita mengubah fungsi periskop kapal selam. Aika disamakan dengan kesadaran tubuh kita seperti berada di kapal selam yang pandangannya sangat terbatas pada benda-benda yang berada di sekitar kita dalam jeda yang sangat singkat. Kemudian mata bagian dalam seperti alat periskop yang bisa digunakan untuk melihat apa yang ada di atas air. Pada saat meditasi setidaknya orang akan mendapatkan semacam inspirasi atau inspirasi yang bisa menjadi indikator untuk menyelesaikan keputusan atau apa yang harus dilakukan dan hindari. Jika latihan itu harus dilakukan dengan susah payah, dari waktu ke waktu akan sampai pada tahap selanjutnya dimana sukma akan keluar berdasarkan tubuh wadag. Pada tahap ini Anda akan merasakan kemungkinan; Rasanya tubuh kita bernafas dan terasa tidak masuk akal, tapi kita sadar bahwa kita memiliki hidup yang kekal. Pada tahap ini terkadang terdengar (mistis) terdengar aneh dan aneh. Suara didasarkan pada dimensi lain. Karena kesadaran Anda telah menjadi ambang antara mayadada wadag dan tubuh mistik. Kebisingan yang tidak disengaja mengganggu hanya menunjukkan kapan Anda mulai mengubah diri Anda menjadi radio transistor.

Nah, untuk tahap ini terkadang Anda bisa menangkap petunjuk, nilai, pralampita dari nenek moyang. Enda tidak perlu khawatir tergoda oleh setan / setan / setan / setan / jin dan seterusnya, karena langkah meditasi yang mematikan hasrat tubuh Anda cukup untuk memperkuat mentalitas dan pikiran batin Anda, dan menjadi pagar mistis yang cukup kuat. .3. Lihat tubuh kita sendiri berdasarkan bagian luar tubuh. Biasanya kita melihat diri kita sebagai tidur, atau duduk diselingi posisi saat kita bermeditasi. Bila situasi seperti itu terjadi, Anda tidak perlu panik atau takut, mengendalikan semuanya secara permanen melalui perasaan Anda sendiri. Misalkan Anda ingin menjauhkan diri dari tubuh atau ingin menyatukan kembali tubuh semua pesanan di bawah kendali rasa nyata, itulah kehendak cita rasa. Antara tubuh dan tubuh wadag tersebut mengandung kekuatan magnet yang saling menarik satu sama lain. Jika ingin kembali ke dalam tubuh segera akan terasa energi yang mengisap energi ke dalam tubuh. Energi yang saya kenal sebagai kehidupan. Beda dengan orang mati, hidup sebagai stiker sudah tidak lagi tersedia. Bisa disamakan dengan perekat lem antara jiwa dan tubuh tubuh yang hilang, mengakibatkan pelepasan jiwa secara kekal dengan tubuh wadag.6. Selama tubuh Anda sehat itu bukan kesepian yang perlu dikhawatirkan ..

karena keberadaan kehidupan pada dasarnya tergantung pada kondisi kesehatan atau kinerja tubuh Anda sendiri. Jika jiwa Anda mengembara tentang kematian akan terjadi asalkan hidup tetap berfungsi sebagai lem atau hubungan antara jiwa dan tubuh. Untuk memudahkan pemahaman jiwa jiwa, saya bisa menjadi teladan seseorang yang bermain layang-layang. Kite seperti jiwa sejati kita, layang-layang adalah hidupnya, dan pria yang memainkan layang-layang itu adalah tongkat wadunya. Antara layang-layang dengan seseorang yang memainkannya secara permanen terhubung dengan tali layang-layang. Jika Anda merasa jiwa ada di luar tubuh, Anda harus melatih perjalanan dalam jeda yang lebih dekat, jauh lebih lama. Karena jika Anda pergi, terkadang sulit untuk kembali ke tubuh. Seperti orang-orang berjalan di sepanjang hutan yang Anda tidak tahu di dalam dan di luar dan lupa jalan pulang. Ini sangat berbahaya, karena pada tahap awal tubuh wadag Anda belum dikuasai oleh jiwa sejati yang tersisa terlalu lama. Sendi akan terasa sirkulasi darah dan darah yang kaku serta tekanan darah (HB) bisa turun. Risiko ini bisa berakibat kematian. Kami berharap artikel ini bermanfaat dan menambah wawasan bagi kita semua. Terima kasih ..

Jual keris murah

dapur keris

pamor keris

macam tosan aji

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *