dunia kerisKeris World Selamat Datang kerabat dunia keris. Anak laki-laki? Beberapa orang tahu tentang hal itu. Tapi setidaknya bagi kita orang Jawa khususnya, yang sudah memiliki anak, kata itu biasa menjadi pengetahuan umum. Alasan anak laki-laki kecil ini tidak sporadis sebagai tergugat adalah ketika anak kita pilih-pilih. Terutama sebelum Maghrib.

Tetangga saya, hanya mengendarai dua rumah, pernah mengalami hal yang sama beberapa waktu lalu. Putranya dianiaya sebelum Maghrib ke Isya. Anak yang adil adalah bayi yang rewel. Tapi kalau jeritannya sudah usang, jaga Piye jal? Secara umum, sebagai orang tua tentu saja panik. Nah, sehubungan dengan anak tetangga saya, terdakwa lagi anak Bajang. Bukan tanpa alasan, simbahnya bayi agar pas cucunya lagi pusing-ping-up sudah melihat tampilan anak di dapur. Meski dilukiskan sekilas, penampilan anak baru sebagai cara baru pada umumnya, namun kulitnya sedikit kemerahan.

Terlepas dari apakah mitos dan kejadian di atas itu benar atau tidak, subjek anak atau anak ini cukup menarik sehingga kita bisa membicarakannya. Bagaimana, setuju?
Nah, kami mulai berbicara tentang anak Bajang di dunia Wayang. Di jagad wayang, anak ini dipersonifikasikan sebagai anak cacat. Secara fisik kerdil, tapi di balik ketidaksempurnaan itu ada kemauan yang kuat, keras dan luar biasa.

Bagi Sampeyan, yang suka melihat wayang, Anda akan ingat saat putaran Goro-Goro dimulai, di mana ada satu dari Jineman atau Tetembangan yang memberikan gambaran tentang pikiran anak Bajang. Umpannya jadi, bajang muda nggiring angin, banyu segoro baru, ngone ingone kebo dhungkul, sisih sapi gumarang, yang kemudian diikuti dengan kemunculan punokawan semar.

Sederhana meski pura itu tetembangan di atas, tapi sebenarnya cukup filosofis. Ya, dalam ketidaksempurnaannya, sang bujangan memiliki keinginan kuat untuk segera membuang samudara seperti di banyu banyu baru. Ada kebodohan pada putra bajang, yang juga memiliki kecerdasan dan keberanian, hal itu tergambar di kuil jineman ngon ingone kebo dhungkul, sis sis gumarang sapi. Kebo Dhungkul berarti kerbau kurang cerdas. Sementara pasangannya adalah sapi pintar dengan tanduk panjang dan memiliki cukup keberanian.

Nah, kita kembali ke dunia nyata. Entah kita mempercayainya atau tidak, alasannya adalah bahwa buku ini bukan tentang membahas perdebatan, bujangannya tidak hanya di boneka alam semesta. Dalam kehidupan nyata, ada anak-anak. Hanya saja tak ada yang bisa melihatnya dengan mata telanjang. Karena dunia Bajang sudah jelas di dunia tak terlihat.
Dalam kepercayaan tradisional masyarakat Jawa, anak ini berasal dari janin yang telah mengalami maltreated atau sengaja digulingkan bersamaan dengan aborsi. Keberadaan janin dibatalkan atau diputus, sering menyebabkan gangguan pada orang tuanya atau orang yang digambarkannya sebagai orang tuanya.

Keyakinan tradisional masyarakat Jawa percaya bahwa janin yang terbunuh atau sengaja dibatalkan sebenarnya sudah mati. Mereka memiliki kehidupan sendiri, telah lahir di dunia dalam keadaan tidak eksis. Sebenarnya, mereka akan terus tumbuh dan berkembang sebagai bagian dari entitas tak terlihat tertentu. Jika demikian, maka si anak Bajang suka campur tangan, bisa jadi bentuk protes terhadap orang tua yang memiliki hati dan menyia-nyiakannya. Meski Nir terlihat, mereka hidup seolah-olah mereka hidup di dunia nyata, setidaknya itulah agama orang Jawa kuno. Lalu semuanya tergantung pada kita bereaksi. Nuwun

Cari

  • bayi bajang (49)
  • bayi bajang adalah (8)
  • bayi bajang asli (7)
  • anak bajang (5)
  • mitos tentang bayi bajang (5)
  • arti bayi bajang (5)
  • apa itu bayi bajang (4)
  • arti anak bajang (4)
  • bayi b (3)
  • Bayi baja (3)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *